Wednesday, March 26, 2008

3 Pelajaran Besar...

“Yang namanya umur, ga ada yang tahu”

Betul. Umur merupakan rahasia Tuhan. Kita, manusia, ga ada satupun yang tahu berapa kita di kasih umur sama Yang Maha Kuasa.

Dengan pegangan itulah gue bisa tegar menghadapi cobaan yang menerpa gue secara bertubi-tubi. Cobaan itu adalah, di tinggal pergi oleh kedua orangtua untuk selama-lamanya, dan di tinggal pergi oleh seorang teman yang gue kenal baik, untuk selama-lamanya juga.

Yap..

Bokap dan nyokap gue udah ga ada di dunia...

Bokap gue meninggal dunia pada hari Jumat, 14 Maret 2008, dan nyokap gue meninggal pada hari Selasa, 18 Maret 2008. Beliau berdua meninggal karena sakit. Bokap meninggal pada usia 61 tahun, dan nyokap meninggal pada umur 57 tahun.

Sementara temen baik gue, meninggal pada hari Selasa siangnya pada umur 28 tahun.. baru satu tahun menikah.

Gue sama sekali ga nyangka bahwa temen baik gue, yang biasanya minta benerin komputer sama gue, yang biasanya nraktir gue batagor di depan kampus, yang biasanya minta tolong tanda tangan absen kuliah dan minta di bikinin tugas sama gue.. ternyata harus sudah di panggil sama Yang Maha Kuasa.

Kejadiannya beruntun banget, hari Jumat, Bokap gue pergi, empat hari kemudian, pas hari selasa, gantian nyokap gue yang pergi. Eh gak taunya, hari Selasa siangnya, temen gue juga ikutan pergi. Sumpah.. selama seminggu kemaren, terhitung dari hari Jumat pas bokap gue pergi, gue jadi belajar banyaaaakk banget.

Apa aja yang gue pelajari? Macem-macem, tetapi ada 3 pelajaran besar yang kerasa bener sama gue:

Percaya pada yang namanya cinta sejati, dan sumpah setia sehidup semati. Itu pelajaran besar pertama yang bisa gue ambil. Dulu, gue sangka, ucapan yang paling sering nongol di sinetron cinta gak bermutu made in Indonesia:

“Aku akan setia padamu sehidup semati!!”

Adalah “tai sapi”, atau kalo di terjemahkan ke dalam bahasa Inggrisnya “bullshit” dan kalo di terjemahkan lagi ke dalam bahasa Indonesia berarti “omong kosong”. Tapi, ternyata perkiraan gue itu salah besar.

Gue yakin, apa yang terjadi pada almarhum bokap dan nyokap gue adalah bukti nyata dari omongan yang tadinya gue anggap sebagai “tai sapi” itu tadi, “Aku akan setia padamu sehidup semati!!” dan gue yakin cinta mereka adalah cinta sejati. Bokap gue emang di takdirkan buat nyokap gue, dan begitu juga sebaliknya.

Yang namanya umur, gak ada yang tahu. Kalimat yang paling pertama gue tulis di atas, itu adalah pelajaran besar kedua. Dengan perginya kedua orangtua ditambah temen baik gue, gue makin tambah yakin kalo emang umur itu gak ada yang tahu dan gak bisa di perkirakan. Jadi, kalo ada ilmuwan bilang “wah.. umur si ‘ini’ bakalan panjang nih!!” belum tentu juga. Atau, “wah, umur si ‘anu’ kayanya bakalan pendek deh..” yang seperti itu apalagi. Umur itu rahasia besar Tuhan, dan hanya Dia yang tahu.

Dulu, gue mengira kalo kedua orangtua gue bisa dateng ke acara wisuda gue, dimana gue udah bertekad mau membuat mereka bangga dengan nanti gue lulus dengan predikat cumlaude. Well, walopun baru semester 4, gue udah bertekad gue harus lulus cumlaude, demi mereka. Dulu, gue juga pernah ngomong gini sama bokap, “Pah, kalo nanti aku punya anak, cucunya papah mau di namain siapa??”

Tapi, Tuhan berkata lain, kedua orangtua gue ternyata udah di panggil duluan.. mereka ga bisa lagi ngelihat secara langsung acara wisuda gue nanti, dan mereka ga bisa menggendong cucu yang bakalan gue berikan untuk mereka.

Begitu juga dengan kepergian teman baik gue itu, sumpah, baru kali ini gue ngerasain yang namanya di tinggal pergi sama temen buat selamanya.

Temen gue meninggal duluan..

gosh.. O___O;;;

temen yang bener-bener gue kenal, sering maen dan kuliah bareng. Gue gak nyangka banget. gue yang tadinya sempet mikir kalo gue bakalan wisuda bareng sama dia di aula, ga taunya..

*speechless*

...

...

Hidup itu cuma sementara, belajarlah untuk lebih menghargai hidup. Itu pelajaran besar ketiga yang bisa gue ambil.

Masih inget postingan gue yang judulnya “Hidup”?? dimana gue berpendapat bahwa hidup itu pada dasarnya adalah: hidup itu proses, hidup itu belajar, hidup itu pilihan. Dengan peristiwa ini, terus terang, gue jadi terpacu untuk bisa lebih menghargai hidup.

Gue udah di kasih tunjuk sama Hyang Widhi kalo yang namanya umur tuh ga ada yang tau. Kalo Beliau sudah bersabda, “Dharma, pergi kau dari dunia!!”, gue bisa apa lagi?? Tubuh gue bakalan mati, dan Atman gue langsung pergi ke alam sana dengan membawa amal dan ibadah yang gue perbuat di dunia. Ya, hidup di dunia itu cuma sementara.

Atas dasar itulah gue ga mau kalo kehidupan gue di dunia termasuk golongan kehidupan yang sia-sia. Gue pengen ngebuat hidup gue lebih berharga dan bermakna. Gue gak mau membuat kedua orangtua gue kecewa di atas sana. Gue gak mau menjadi panutan yang enggak banget buat adik gue. Gue mau temen-temen gue mengenal gue sebagai Dharma yang lebih baik. Dan kalo gue di panggil nanti (semua manusia pasti mati kan?? Hanya aja kita ga tau gilirannya kapan) gue pengen di kenang sebagai orang yang baik.

Sekarang, pesen gue buat para pembaca yang masih mempunyai orangtua, di sayang-sayang deh itu papa sama mamanya.. gue udah ngerasain yang namanya di tinggal orangtua buat selamanya, dan itu, Gak. Enak. Banget.

Kalo gue lagi sendiri, gue sering keingetan sama omelan nyokap sama bokap.. kalo gue lagi bingung, gue kangen sama advice bijak yang selalu mereka berikan buat gue.. kalo gue lagi gak enak hati, gue kangen curhat sama nyokap gue.. kalo gue lagi jalan-jalan, gue inget masa kecil gue dulu pas gue jalan jalan naek bis kota keliling Jakarta sama bokap..

Pokonya, sayangilah orangtua kalian!! karena kalian gak akan tau kapan mereka pergi dari kehidupan kalian.. bukan maksud gue untuk menakuti, tapi.. yang namanya umur, siapa yang tahu??

Hmmm.. cukup sekian update gue kali ini.. topik yang berat memang, gue juga tahu itu.. tapi gue hanya ingin berbagi ilmu tentang kehidupan yang baru aja gue dapet dengan para pembaca sekalian..

Buat temen-temen, baik di dunia maya, maupun di dunia nyata, terimakasih atas dukungan kalian.. gue sudah bisa bangkit lagi.. gue masih punya adik yang mesti gue bimbing.. terimakasih banget..

Sampai jumpa di postingan selanjutnya..

1 comment:

J-J said...

betul!
Life must go on!
Tetep semangat!